Manisnya Untung dari Pembibitan dan Budidaya Lengkeng

peluangusahaku.id – Budidaya  lengkeng memang telah lama dikenal di Indonesia, tepatnya sekitar tahun 1945. Saat itu kebun lengkeng yang terkenal, yakni daerah Ambarawa, Jawa Tengah. Setelah lengkeng impor dari Thailand masuk ke Indonesia 10 tahun lalu, seperti jenis Itoh, Diamond River dan Pingpong, maka sejak saat itu masyarakat banyak beralih ke lengkeng impor, sebab kualitas lengkeng lokal sangat jauh berbeda dengan lengkeng impor. Selain itu lengkeng lokal hanya cocok ditanam di dataran tinggi saja dan rasa maupun penampilan buah lengkeng lokal kalah dengan lengkeng impor. Kulit buah lengkeng lokal lebih cokelat gelap, sedangkan lengkeng impor sangat cerah. Rasa lengkeng lokal juga kurang manis dibandingkan lengkeng impor dan ukuran buah lengkeng impor lebih besar dibandingkan lengkeng lokal.

Karena itulah lengkeng impor lebih diminati para pekebun dan saat ini lengkeng impor tersebut lebih dikenal dengan nama lengkeng introduksi dan yang paling digemari masyarakat sekarang ini adalah jenis Itoh. Hal ini karena lengkeng tersebut mempunyai ukuran buah yang lebih besar (berdiameter sekitar 3 cm), daging lebih kering, lebih tebal dan tidak ada rasa langu serta bijinya lebih kecil dibanding lengkeng introduksi lain dan lengkeng lokal.

Selain ciri fisik yang dimiliki, Lengkeng Itoh memiliki keunggulan dalam hal produksi yang sangat tinggi, pemeliharaan mudah dan tahan hama. “Tak heran jika lengkeng tersebut menjadi primadona para pekebun buah,” tutur Catur Kuswantoro, pemilik Bambu Kuning Nature-Runy Garden. Jenis lengkeng lain yang juga cukup digemari, yakni lengkeng tanpa biji. Sayang lengkeng tersebut masih dalam skala koleksi dan belum dibudidaya saat ini.